Apa Harga Sebaiknya Taroh di Iklan Aja?

Apa Harga Sebaiknya Taroh di Iklan Aja?

“untuk harga apa sebaiknya ditampilkan di ads copy atau nanti aja di Landing page?”

KALO sayaย sih,
tarohnya di landing page.

===

Masih inget Focus on Ads
bagan 1?

Ngomongin apaan?
Iklan kan?

Matriks yg dibahas apaan?
CTR ALL & CTR Link, Kan?

Yg diliat matriks Berapa yg klik iklannya?
Dan yg klik link di iklannya, Kan?

Jadi emang di Bagan 1,
Tidak sama sekali berniat
untuk memfilter pengunjung yg datang.

===

Mau ada yg klik aja,
Udah syukur.

Kapan filternya?
Ya pas di web.

  • Ya di copywritingnya
  • Ya di cara pemesanannya

===

Itu kalo menurut
saya ya.

===

Tapi landasan berfikir diatas,
Bener.
Bener banget.

“Di filter aja
dari depan.

Jadi yg datang
hanya yang mampu aja.”

Bener sih pemikiran
kayak gitu.

Cuman kalo saya sendiri,
Belom pernah ngelakuin itu.

Jadi gak bisa
comment apa – apa.

===

Tapiiiii coba deh berfikir
2 sudut pandang ini
(Saya cuman bisa ngasih sudut pandang,
Soalnya emang belom pernah eksperiment juga):

Satu:

Kalau harga saya taroh di iklan,
Emangnya ada jaminan yg ngeklik
itu udah ngeliat harganya?

Lah kadang suruh ngeklik aja.
Masih banyak yg nanya mulu.

Jadi kalo KLIKnya banyakpun,
Saya gak yakin itu karena filter saya
berupa “naroh harga di iklan” yg berhasil,
Atau emang masih random aja yg dateng.

===

Dua:

Kalau harga saya taroh di iklan,
Dan anggaplah itu
beneran 100% berhasil memfilter.

Maka, Saya gak pernah
tahu sebagus apa copywriting LP saya.

Karena yg dateng
beneran yg hanya
MAMPU di depan.

Saya gak tau bisa gak sih copywriting LP saya
mengubah orang yg tadinya ngabisin waktu di FB/IG,
Terus dateng ngeliat dagangan saya,
Terus jadi terbuai,
Terus jadi leads saya.

Saya jadi gak pernah
tau tuh,
Kalo harga
saya taroh di iklan.

===

Sekali lagi: Landasan berfikirnya:
Sudah mengutamakan efesiensi.
I like it ๐Ÿ™‚

Produk Herbal, Harga Taroh di Landing Page?

Produk Herbal, Harga Taroh di Landing Page?

โ€œketika menjual produk minuman herbal yang membutuhkan penjelasan produk dahulu ke lead, apakah harga produk disebutkan di SP?

โ€œatau tidak disebutkan agar lead bisa chat WA langsung menanyakan harganya?โ€

Pertanyaan diatas datang dari pembeli mini course Finishing Sales Page.

Baca penjelasan dan jawaban saya dibawah ini:

===

Harga WAJIB ditampilkan di sales page (SP).

Yang gak butuh penjelasan aja, wajib cantumin harga. Apalagi produk yang butuh penjelasan! Wajib buangetttt.

Kenapa wajib? Untuk filter.

===

Pernah lihat gak iklan perumahan/cluster/apartemen gitu, gak nyantumin harga?

Kemungkinan: Gak pernah.

Kenapa? Karena itu adalah filter mereka.

Setiap orang yang dateng & minat sama perumahan yang mereka jual, akan banyak tanya jawabnya.

Banyak effort (waktu & tenaga) yang harus dikerahkan, hanya untuk menjelaskan tentang produknya (perumahan tsb) ke leads yang datang.

Belom closing loh itu. Baru ngelayanin doang.

===

Bisa kebayang gak, kalo udah jelas – jelas banget bakalan keluar effort banyak, tapi yang dateng kemampuan orangnya gak kefilter gitu?

Misalkan yang dijual adalah perumahan harga 1M. Tapi yang dateng orang dengan kemampuan beli rumah di sekitar 100 juta saja.

Capek gak? Capek lah. Banget.

===

Jadi: Adanya harga di banner – banner, itu untuk FILTER. Biar gak repot buanget – buanget dalam melayani leads yang masuk.

Begitu juga dengan toko online Anda.

===

Kalau Anda gak melakukan filter, maka yang dateng akan random banget kemampuan yg belinya.

Anda akan kekuras habissss buat ngeladeninnya.

Bahkan nih ya, kadang yang kemampuannya gak ada, justru malahan lebih ngabisin effort buat ngeladeninnya. Ngenes banget gak tuh?

Ngabisin waktu, & tenaga kita, tapi kagak beli ๐Ÿ˜€

===

“Kan tapinya kita jadi melakukan list building Gan”.

Oke, kalau niatnya melakukan list building, yowes. Gak papa.

Cuman mau make sure aja saya mah, kalau emang niatnya melakukan list building, ya musti beneran di follow up atau di upselling dengan barang yang lain ya.

Jangan cuman dikumpulin gitu aja.

Misalkan list buildingnya make email, ya make sure bahwa Anda rutin ngirimin email kepada mereka. Bikin autorespondernya.

Kalau cuman ngumpulin doang, tapi gak ngejalin hubungan mah, buat apa?!

Kalau mau bikin autoresponder di WA. Atau minimal sekedar rutin broadcast produk – produk Anda yang lain, ya jangan lupa makenya: WASeru (๐Ÿ˜Œ).

===

“Ya gak papa. Toh CS saya ini yang ngelayanin Gan”.

Ye!

Lu gak mau ngelayanin karena tau effortnya gede banget.

Tapi ke CS elu, lu bodo amat.

Innnni nih penyebab lama – lama CS lu resign.

===

Kalau CSnya digaji tetap, OK lah.

Lah kalau CSnya digaji based on closingan, ya dia mangkel lah.

Ngelayaninnnya lama. Yang dilayanin banyak banget pula. Hasilnya dia dapetnya dikit banget (karena closingannya sedikit. Karena random banget yang dateng).

===

Kesimpulan:

  • Harga di sales page, menurut Agan Khalid: WAJIB. Based on pengalaman. Apalagi kalau produknya butuh penjelasan!
  • Biar terjadi filtering. Filtering biar gak capek. Kebaikan buat Anda yg masih single fighter. Ataupun demi kebaikan CS kita.