Sedikit (2 Hal SAJA) Belajar dari Bisnis Pijat “Uhhhh – Uhhhh”

  • Ada yang kesini gegara ya emang kalo saya nulis artikel, ya mau baca aja.
  • Ada yang kesini gegara penasaran dari judulnya. Karena ada “Uhhhh – Uhhh”-nya.

Biar gak ngamuk – ngamuk, artikel ini belajar dari bisnis pijit refleksi. Bukan pijat XXX.

Ya kan refleksi, tetep ada “Uhhhh-Uhhhh”-nya 😂😂😂


Saya mulai.

Di stasiun gambir. 14 Agustus 2018.


Saya memutuskan mijit, ya karena jadwal nunggunya ternyata 2 jam.

Istri saya nyiapin jadwal berangkat saya “kurang” jauh kayaknya. 2 jam. Njirrr.

Tapi gak papa, jadi bisa mijit. Mijit “Uhhh-Uhhh” 😌


Saya ambil yang durasi mijitnya 1 jam.

Biayanya: 200 Ribu.


Mahal? Kalo dibandingin pijit refleksi yang beredar mah, iya dia jatohnya mahal.


Mas, disini sewanya berapa mas?

200 Juta mas/setahun.

Bujuggg!

Iya mas. Makanya dipatok harganya mahal. Buat nutupin biaya sewanya mas.

Hemmmmmm…..,


Pembelajaran #1:

Beruntunglah para yang mau mulai bisnis dari online. Dengan kekuatan pengalir traffic berbayar seperti FB Ads atau Google Ads, kita bisa memulai bisnis kita.

Kita bisa mulai dari:

  • Gak ada stok barang sama sekali.
  • Gak ada tempat sama sekali.

Coba tuh yang mau mulai bisnis di offline.

Sewa tempatnya aja udah musti dikeluarin. Macem si tempat pijit itu. Musti bayar di depan itu.

Lah gimana ceritanya kalo bisnis offline gak pake nyediain tempat?! Mijitnya dimana? Di emperan?! 😂

Kaloooo untung. Kalo gak untung, mau gak jadi gimana coba tuh tempat pijet? Ya musti tetep dijalanin! Yakaaaali minta balikkin duit ke yang punya tanahnya 😂


Pembelajaran #2:

Gak perlu sewa stok. Ya.

Ibarat nikah mah, bisa icip icip perempuannya tanpa dinikahi dulu. Enak gak tuh? Ya enak.

Sama kayak si bisnis online, buat dimulai gak yang perlu sampe nyetok barang di awal dulu.

Kan bisa sistem dropship.

Lah offline, gimana coba tuh kalo gak ada barangnya?

Misalkan: Yuk bakmieee bakmieee bakmieeee.

Pengunjung: OK mas pesen.

Mas mas bakmie: Oh gak ada bakmienya. Bentar saya dropship dulu 😂

Pengunjung: Bujug!


Jadi dari 2 cerita diatas aja, emang secara “beban” dalam memulai, JELASSS ribetan & beratan MEMULAI bisnis offline.

Jadi buat yang mau mulai bisnis online, jangan banyak ngeluh. Curhat sana sama yang memulai bisnis offline! Paling malu sendiri.


Ada beberapa pembahasan lagi sebenernya, tapi yaudah gitu aja. 2 aja.

Tadinya pengen bahas lagi dari sudut pandang harus bersiap pula.

Misalkan si tempat pijit tadi, nyiapin/training tukang pijitnya. Tukang bakmie, nyiapin yang masaknya.

Kalo di online, yailah buat mulai bisa dimulai dari diri sendiri.

  • Affiliate? Dari bikin landing pagenya sendiri bisa.
  • Toko online? CSnya bisa dimulai dari diri sendiri juga.
  • Adsense? Penulis contentnya bisa dimulai nulis sendiri juga. Bikin blognya? Bisa dari blogspot. GRATIS pula! Gak kek si sewa tempat TOK, pijet yang di angka 200 juta.

Eh eh, malah keterusan jadi ngebahas kan tuh 😂

Dah! Intinya 2 itu aja yang diingat dari betapa NGILUnya MULAI bisnis offline.


Buat yang datengin trafficnya dari FB Ads & masih boncos, buka aja KelasKonversi.Com. Ada materi dari saya yang mungkin bisa berguna & bermanfaat bagi Anda.