Produk Banyak, Iklannya Diarahin ke Semua Item atau Produk Tertentu?

Produk Banyak, Iklannya Diarahin ke Semua Item atau Produk Tertentu?

mending langsung semua produk iklannya? atau item2 tertentu dulu ?

Jawaban PALING INTI, BENER, &
SIMPEL tapi mungkin NGESELIN bagi Anda
adalah:

Test Aja…,

===

Sekarang saya jawabnya pakai
Penjabaran yg agak lengkap ya.
Biar Anda gak kesel 😛

Kalau saya:

  • Diarahin ke suatu Landing Page,
  • Yg disitu ngejual suatu barang KHUSUS.

Supaya pilihan dia hanya 1:
Jadi leads saya.

Entah itu dengan ngisi form, Ngisi email, Atau kontak by WhatsApp.

Se PEDIH – PEDIHnya (Kemungkinan 2),
Yaudah dia tidak tertarik.
Balik lagi ke FB.

===

Kalo dia saya arahin ke
Homepage toko online saya,
Jadi ada 3 kemungkinan
yg terjadi.

===

Kemungkinan 1:

Dia akhirnya mau beli salah
satu barang dari sejembreng barang yg
saya tawarkan di Homepage saya.

===

Kemungkinan 2:

Dia gak jadi leads saya.
Tapi juga gak langsung balik ke FB.

Terus ngapain dong dia?
MUTER – MUTER!

Dikunjungilah satu per satu
barang dagangan saya di toko online saya.

Diliatin.
Dinikmatin.
Dibaca.

Habis itu?
UDAH.

Lah saya jualan di toko online
dengan datengin traffic dr FB Ads,
Pake duit!

Niatnya jualan.
Bukan pengen jadi Tour Guidenya dia!

===

Kemungkinan 3:

Dia balik lagi ke FB.
Selesai cerita.

===

Kalau yg diajarkan
di KK Premium,
Diarahin kemana Gan?

Di KK Premium,
Diajarinnya untuk diarahin
ke suatu Landing Page lah!

Tepatnya:
Ke suatu Landing Page
yg Berisi Kalimat
Penuh “Sihir” Agar Orang Mau Beli.

Produk Herbal, Harga Taroh di Landing Page?

Produk Herbal, Harga Taroh di Landing Page?

“ketika menjual produk minuman herbal yang membutuhkan penjelasan produk dahulu ke lead, apakah harga produk disebutkan di SP?

“atau tidak disebutkan agar lead bisa chat WA langsung menanyakan harganya?”

Pertanyaan diatas datang dari pembeli mini course Finishing Sales Page.

Baca penjelasan dan jawaban saya dibawah ini:

===

Harga WAJIB ditampilkan di sales page (SP).

Yang gak butuh penjelasan aja, wajib cantumin harga. Apalagi produk yang butuh penjelasan! Wajib buangetttt.

Kenapa wajib? Untuk filter.

===

Pernah lihat gak iklan perumahan/cluster/apartemen gitu, gak nyantumin harga?

Kemungkinan: Gak pernah.

Kenapa? Karena itu adalah filter mereka.

Setiap orang yang dateng & minat sama perumahan yang mereka jual, akan banyak tanya jawabnya.

Banyak effort (waktu & tenaga) yang harus dikerahkan, hanya untuk menjelaskan tentang produknya (perumahan tsb) ke leads yang datang.

Belom closing loh itu. Baru ngelayanin doang.

===

Bisa kebayang gak, kalo udah jelas – jelas banget bakalan keluar effort banyak, tapi yang dateng kemampuan orangnya gak kefilter gitu?

Misalkan yang dijual adalah perumahan harga 1M. Tapi yang dateng orang dengan kemampuan beli rumah di sekitar 100 juta saja.

Capek gak? Capek lah. Banget.

===

Jadi: Adanya harga di banner – banner, itu untuk FILTER. Biar gak repot buanget – buanget dalam melayani leads yang masuk.

Begitu juga dengan toko online Anda.

===

Kalau Anda gak melakukan filter, maka yang dateng akan random banget kemampuan yg belinya.

Anda akan kekuras habissss buat ngeladeninnya.

Bahkan nih ya, kadang yang kemampuannya gak ada, justru malahan lebih ngabisin effort buat ngeladeninnya. Ngenes banget gak tuh?

Ngabisin waktu, & tenaga kita, tapi kagak beli 😀

===

“Kan tapinya kita jadi melakukan list building Gan”.

Oke, kalau niatnya melakukan list building, yowes. Gak papa.

Cuman mau make sure aja saya mah, kalau emang niatnya melakukan list building, ya musti beneran di follow up atau di upselling dengan barang yang lain ya.

Jangan cuman dikumpulin gitu aja.

Misalkan list buildingnya make email, ya make sure bahwa Anda rutin ngirimin email kepada mereka. Bikin autorespondernya.

Kalau cuman ngumpulin doang, tapi gak ngejalin hubungan mah, buat apa?!

Kalau mau bikin autoresponder di WA. Atau minimal sekedar rutin broadcast produk – produk Anda yang lain, ya jangan lupa makenya: WASeru (😌).

===

“Ya gak papa. Toh CS saya ini yang ngelayanin Gan”.

Ye!

Lu gak mau ngelayanin karena tau effortnya gede banget.

Tapi ke CS elu, lu bodo amat.

Innnni nih penyebab lama – lama CS lu resign.

===

Kalau CSnya digaji tetap, OK lah.

Lah kalau CSnya digaji based on closingan, ya dia mangkel lah.

Ngelayaninnnya lama. Yang dilayanin banyak banget pula. Hasilnya dia dapetnya dikit banget (karena closingannya sedikit. Karena random banget yang dateng).

===

Kesimpulan:

  • Harga di sales page, menurut Agan Khalid: WAJIB. Based on pengalaman. Apalagi kalau produknya butuh penjelasan!
  • Biar terjadi filtering. Filtering biar gak capek. Kebaikan buat Anda yg masih single fighter. Ataupun demi kebaikan CS kita.
Tambahin Budget, Biar Closing Ya?

Tambahin Budget, Biar Closing Ya?

Pertanyaan:

  1. Lagi boncos nih,
  2. Terus di scaleup budget ngiklannya,
  3. Ya…… Terscale up JUGA boncosnya!

===

Dah gitu aja artikelnya 😀

Beda Niche dalam 1 Domain

Beda Niche dalam 1 Domain

Pertanyaan:

“Rencana ada 2 toko yang mau dibikin LPnya”

Merespon kalimat diatas
Sebelum masuk kepertanyaan, saya potong
dulu ya.

“Anda baru mulai, lalu tiba-tiba mau
langsung 2 toko.
Ya mohon maaf nih, fokus 1 toko aja
belum tentu berhasil.

Bahkan sekalipun fokus 1 toko dan
budgetnya ada, banyak juga yang
gagal.

===

Bagi yang baru mulai, sekalipun budget
ada, saran saya jangan langsung 2 tapi
fokus di 1 toko.

Putuskan salah satu!

===

Lanjut ke pertanyaan;

“Apakah domainnya cukup 1 aja untuk kedua LP ini? (Produk 1: Print on demand acc hp, produk 2 gamis wanita)”

Tidak.

Menurut saya jangan digabungin dech.
Domain 1 niche Print on demand acc hp,
domain 2 niche gamis wanita.

Itu aja harus dipisah ad accountnya,
kecuali anda berniat banget jadi kayak
Bukalapak, Toped, dimana segala barang
ada disitu. Ya silahkan!

Tapi saran saya, 1 Ad Account untuk ngiklanin
1 domain.

Karena anda baru mulai, sebaiknya
dari 1 domain kalo bisa fokus 1
Niche produk dulu.

Agar lebih dalam memahami seluk
beluk niche tersebut.

===

“Di salah 1 LP yang mau saya bikin
produknya gamis wanita, apakah masukin 1 brand aja/boleh dicampur beberapa brand? Karena saya nyetok dari beberapa supplier”

Kalo menurut saya ya gpp aja sih.
Saya yakin pertanyaan ini muncul karena
anda belum mulai, kalo anda sudah mulai
dan produknya laku dari brand tertentu/supplier
tertentu, anda nanti pasti akan fokus sendiri
pada brand yang laku itu.

Ketika nanti anda sudah profit, anda gak akan
peduli status brand tersebut.

Kalo ditanya boleh atau tidaknya? Ya boleh-boleh
aja, kalo anda cenderung milih jawaban yang gak
boleh, ya silahkan dipilih.

Karena hal tsb bukanlah sesuatu yang terkait
halal-haram. Yang penting ujungnya profit apa
enggak!

Kesimpulan:

  • 1 Ad Account, Untuk 1 Domain.
  • 1 Domain, Untuk 1 Niche Produk.

===

Kalau Anda maksa maunya tetep dalam 1 pixel FB,
Nih saya berikan
link artikel buatan salah satu mentor
KK Premium juga,
Barangkali Anda lebih cocok
dgn tips & trick yg ini:

==> https://www.scaleup.club/menggunakan-1-pixel-facebook-untuk-beberapa-niche-mungkinkah/

*Kalo saya sih, Kalo udah beda niche,
Mendingan Ganti Domain &
Ganti Ad Account.

Budget IDEAL Ngiklan, Berapa Sih?

Budget IDEAL Ngiklan, Berapa Sih?

Disclaimer: Postingan kali ini bisa dimengerti, oleh yang sudah pernah jalanin FB Ads.

===

Sering bingung gak Anda soal budget ideal?

Kata si mastah A, segini. Kata si mastah B, segono.

Liat study case C, segunu. Liat study case D, seguni.

  • Kekecilan, ngeri gak maksimal.
  • Kegedean, ngeri pas belom seharusnya digedein, jadinya malahan boncos.

Begitukah? 😀

===

Ibarat kata nikahin anak orang.

Budget yg dibutuhkan untuk jadi mas kawin, kalau dalam agama Islam di Indonesia.

Yang umumnya, terkecilnya kan: Yaaaaa biaya untuk seperangkat alat sholat.

Gitu kan?

===

Kalau idealnya?

Nah mulai deh tuh runyam.

Ideal kan, idealnya siapa dulu nih?

  • Idealnya mahasiwa?
  • Apa idealnya pekerja?
  • Apa idealnya pebisnis yg banyak relasi?

Jadi jawaban ideal, akan terus ngawang – ngawang, selama gak ada patokan bagi siapa ideal tsb.

===

Sama.

Bbudget iklan per campaign di Fb Ads juga gitu.

Budget ideal, akan bisa ditentukan, ketika sudah ada patokannya.

===

OK, lewat Postingan ini, saya ngajakkin Anda untuk mendapatkan budget ideal, dari penafsiran kami akan kebutuhan si FB itu sendiri.

FB gak ngomong secara gamblang. Jadi kami berusaha menafsirkan.

===

Karena kita ngiklan kan mau make tool dari FB itu sendiri yg bernama: Pixel.

Kecuali mau repot semuanya dipikirin sendiri, yowes bisa skip Postingan ini.

Kalo saya mah mau banget jalanin iklan yang bisa ditinggal.

Biar bisa ditinggal, ya manfaatkan banget yg namanya FB Ads pixel.

===

Bagi yg lupa kehebatan Fb pixel, bisa nonton videonya disini → https://facebook.com/803910159798920/videos/360074971340121/ 
(Bagi yg lupa saja).

===

Rumus:

Budget ideal suatu campaign adalah: Budget yang bisa menghasilkan 50 conversion. Dalam seminggu.

Simpan 2 cluenya:

  • 50 Conversion.
  • Dalam 7 Hari (1 minggu).

===

Contoh:

Anda sedang menjalankan campaign objective conversion dengan mengincer event ATC.

  1. Pertama – tama Anda jalankan dulu deh tuh campaignnya.
  2. Budgetnya pasang aja 100 ribu/day. Atau kalau tiris banget budgetnya, yaudah 50 ribu/day.
  3. Setelah 3 hari jalan, akan keluar deh tuh hasil rata – rata biaya per ATCnya.

===

Misalkan ternyata Cost per ATC Anda adalah 15 Ribu.

Maka seminimal – minimalnya Anda masang budget untuk campaign tsb, supaya dapet yg IDEAL, adalah: 50*15:7.

Yaitu: 50 DIKALI 15 (Ribu), DIBAGI 7 (Hari) = 107 Ribu.

Jadi budget ideal Anda untuk campaign tersebut adalah: 107 Ribu/Day.

Dibawah itu: Ya gak ideal.

===

  • Kenapa gak ideal? Karena kalau budgetnya dibawah itu, maka dalam seminggu campaign Anda tsb, gak bisa menghasilkan 50 conversion.
  • Kalo gak menghasilkan 50 conversion, maka si pixel Fbnya gak bisa belajar dengan maksimal.
  • Kalo gak belajar dengan maksimal, maka nanti dia gak bisa jalan dengan sendirinya menyebarkan iklan Anda ke orang – orang yang Anda targetkan.

===

Bagaimana kalau Anda ngejalaninnya untuk event API (Add Payment Info)?

Sama saja.

Ceritanya setelah dijalankan selama 3 harian, cost per APInya adalah 35 Ribu.

Maka budget IDEAL untuk campaign itu adalah:

50*35:7

= 250 Ribu/Hari.

Budget dibawah itu, akan TIDAK IDEAL.

===

Sampai sini, jadi Anda gak perlu bingung lagi soal budget ideal itu berapa, budget ideal itu harus ikutin perkataannya siapa, budget ideal itu sesuai niche tertentu apa enggak, dsb.

Enggak.

Enggak perlu bingung.

  1. Jalanin iklan sekitar 3 harian. Catat rata – rata cost per event yg Anda incar.
  2. pakai rumus: 50*CPEventnya:7
  3. Dapet deh budget ideal yg harus Anda setting sebagai budget per daynya.

===

Ada pertanyaan kah soal budget ideal ini?

  • Kalau ada, monggo ditanyakan.
  • Kalau gak ada, Alhamdulillah.