Omzet V.S Profit

IMG-20141006-00147.jpg (1600Γ—1200) 2016-01-11 21-45-21

Omset:

CALON Pendapatan tapi belom dikurangin Biaya (Bukan CALON) yang sudah dikeluarkan, Modal, dll.

Profit:

CALON Pendapatan sudah dikurangin macem macem biaya dsb. Dan ternyata hasilnya surplus, itu namanya Profit. Kalo malahan minus, namanya Defisit.

CASH:

Si CALON pendapatan itu SUDAH BENERAN dipegang atau masuk Rekening Bank kita. Terutama Imers, kadang profit cuman ada di Dashboard πŸ˜€
Karena CASH yang lancar itulah yang membuat saya jatuh cinta sejak terjun Toko Online dan tampaknya yg tadinya cuman coca – coba, malahan akan saya sayangi terus setidaknya sampai 5 – 10 tahun kedepan di toko online ini.

BERKAH:

Nilai CASH yang ternyata beneran segitu. Gak yang cashnya 100 Milyar terus tau tau besok besok kena penyakit yang biaya berobatnya 99 Milyar, terus Ongkir ke rumah sakitnya 1 M. Ya namanya juga Tuhan, buat hambanya yang dapet CASHnya pake cara gak halal., kadang udah jelas jelas CASH ditangan, suka di PHPin dengan tiba tiba sakit, anak pada gak jelas, toko kebakaran, istri ngebolehin poligami (eh ini bukan bencana deng colonthree emoticon ), dll yang intinya kayaknya CASH yang kita dapet cuman SEKEDAR MAMPIR πŸ˜€

Note:
Pengertian Point Nomor 4, gak berlaku kalo Anda Atheis. Atau Anda berTuhan, tapi nganggep kalo Rejeki bukan atas ijin TuhanΒ πŸ˜€

3 Tiered Pricing by Neville Medhore

  • Jadi ngasih harga itu, musti ada 3.
  • Gak boleh HANYA 1.
  • Gak boleh HANYA 1, baik itu yg murah aja. Atau yg mahal aja.
  • Terendah adalah harga yg sebenernya lu gak papa banget untuk dibayar di harga segitu.
  • Harga kedua adalah harga kalau – kalau dia puas, dan ingin mempercayakan uangnya untuk elu.
  • Harga ketiga, adalah harga untung – untungan. Ya kalo dia gak beli gak papa. Yang penting dia tau dulu bahwa ada loh 3 penawaran harga. Niatnya emang SEKEDAR TAHU AJA! Biarkan dia ngerasain yg paket termurah. Dan upgrade ke yg kedua (middle). Ada yg beli paket ketiga, Alhamdulillah Wa Syukurillah.

3 Kriteria Pemilihan Niche yg Mau Dimonetize?

1. Based on Keahlian

Ah. Ada hambatannya. Yaitu bingung untuk memulai bikin materinya darimana. Udah keahlian, berarti udah lama disitu. Udah lama disitu, udah makin gak relevant kalo harus bikin panduan, apalagi kalau yg untuk dasar banget.

2. Based on Kesukaan

Ah. Ada hambatannya. Yaitu rasa bosen.

Passion atau Hobi, selama ini berasanya gak ngebosenin, kan karena selama ini ngelakuinnya:

  1. Dengan durasi sedikit.
  2. Dan gak pernah ada beban untuk jadi duit dari situ.

Begitu ngelakuinnya serrring banget (gak ada jeda).

Udah gitu jadi ada tuntutan ngeuangin, dibandingkan hanya melakukan seperti sebelumnya, kebosananlah yg jadi tantangannya.

Tiati, kebosenan itu NYATA. Sebuah tantangan.

Kalo kebosenan bukan tantangan yang nyata mah, semua orang udah:

  • Sayang sama pasangan
  • Pada atletis badannya. Karena gak bosen ngegym.
  • Pada kaya raya, karena duitnya gak dipake – pake selama berinvestasi.

3 hal contoh sepele diatas, jadi susah karena? Ya karena ada rasanya bosen!

3. Based on Opportunity

Gak tau apa apa, hanya berbekal tau niche itu berduit? Salahkah? Enggak juga. Wajar kok kalau memilih memasukkin suatu niche, karena melihat peluang/uang di niche itu.Terlebih kalo urusannya dengan bisnis. Wajar – wajar aja.

Hambatannya? Ya hambatannya ya jadi musti mempelajari. Dan karena gak dilandasi dengan rasa suka atau pengalaman sebelumnya, kalo waktu untuk mempelajarinya lama, ya lama juga untuk menjadikan niche itu sebagai duit. Terlebih kalo ternyata niche tersebut ngedaleminnya, diluar ekspektasi.

3-3nya ada aja hambatannya.

Jadi kalo lagi bingung pilih niche, karena banyaknya pilihan, apalagi karena salah satu pertimbangan memasukki nichenya adalah kebetulan karena 3 pertimbangan diatas, percaya deh, tinggal:

  1. Bismilah
  2. Cap cip cup belalang kuncup untuk yakin bahwa apapun pilihannya akan ada hambatan.
  3. Dah pilih satu nichenya!

Karena sebenernya, yang harus justru yg harus dipikirkan adalah:

Akankah Gw KONSISTEN Di Niche ini?
(Sampai akhirnya Menghasilkan)

1 Pembelajaran dari 2 Orang Ini (TERKENAL Lahhhh di Indonesia)

Saya ke Bandung. 2 Hari.

  • Hari 1: Ketemu Mas Jaya YukBisnis.Com
  • Hari 2: Ketemu Mas Fikry Kirim.Email

Saat ketemuan sama Mas J, bareng sama si Army AlGhifari & Tan Kim Gwan.

Saat ketemuan sama Mas F, sama Army saja.

Kok itu foto disamping kanan bawah, muka di blur?!

Sabar dulu.


Mereka berdua ini pernah bekerjasama dalam waktu yang cukup lama.

Tapi saat artikel ini ditulis, sudah pisah.

Kan seru tuh. Biasanya kan ada drama – drama dibalik berpisahnya seseorang dengan seseorang tuh!

Nah itu lebih seru dibandingkan mengamati Dashboard FB Ads

Yang juga kenapa saya suka mengamati dari yang begini – beginian adalah soal sudut pandang.

Saya suka mempelajari sudut pandang dari si A. Dan dari si B, yang akhirnya berpisah.

Saya seneng banget tuh! Jadi kayak belajar suatu hal yang 1 kejadian. Tapi bisa jadi multi tafsir! Nah jadi ada kebijakan sudut pandang tuh biasanya.


Hari #1:

Malam hari. Saat makan malam. Mas J, Army, Tan, Rangga, & saya.

Ngomong terus kan tuhhhhhhhh Mas J. Sesepuh bisnis ye kan πŸ˜‚


Di suatu waktu, terdengarlah suara – suara pemancing drama:

Mas J! Ceritanya bijimane dah sampe bisa pisah sama Mas Fikry?


Eaaaaaaaaaa pertanyaan yang akan membuat terhentak! πŸ˜‚


Mas J: Jadi gini ….. bla bla bla bla bla


Hari #2

Besoknya, Siang hari. Saat ngopi bareng Mas Fikry, terdengarlah suara – suara pemancing drama (LAGI):

Mas F! Ceritanya bijimane dah sampe bisa pisah sama Mas J?

Mas F: bla bla bla bla.

Ea! πŸ˜‚


OK. Udah dapet 2 sumber nih! Untuk satu cerita yang sama.

  • Masing – masing punya alasan tersendiri.
  • Masing – masing ada yang diresahkan terhadap masing – masing.
  • Masing – masing, JELAS punya sudut pandang sendiri.
  • Masing – masing, SALING MEMUJI Juga (lebih banyak dibandingkan membahas yg membuat masing – masing resah).

Tapiiiiiii……,

Bukan itu yang mau saya bahas di artikel ini.

Melainkan…..,

Justru pembelajaran apa yang saya dapatkan dari mereka ini (Ini lah yang saya kagum & ingin saya sampaikan kepada Anda).


Pembelajaran #1:

Perbedaan, tidak membuat mereka berpisah. Hanya berpisah saja. (Lah gimana dah! Sabarrrr).

Saya gak tau Mas J Islam yang mana. Dan Mas F Islam yang mana.

Bentar! Islam cuman 1. Yang GAK 1, kan penafsiran masing – masing terhadap Islam itu sendiri.

Jadi jangan bilang saya mengkotak – kotakkan Islam, ATAU saya bilang Mas J dan Mas F Islam yang berbeda. Saya GAK BILANG LOH YAAAAAA!

Contoh.

  • Mas J foto, foto aja.
  • Mas F, ANTI Foto!

Kita ada sesi foto bareng Mas J. Sama Mas Fikry, gak ada πŸ˜‚

Makanya saya majang foto Mas F aja, saya blur mukanya. Itu juga dapet dari Google πŸ˜‚


Itu soal boleh/tidak bolehnya berfoto.

Soal lain, tentu lebih banyak.

Pertanyaannya: Apakah dengan banyak perbedaan di soal kegiatan/batasan kegiatan itu banyak membuat bergesekan? YA.

Pertanyaan LAGI: Apakah membuat mereka bermusuhan? TIDAK.

  • Mereka tetap berteman.
  • Mereka tetap main panahan bareng.
  • Mereka tetap saling kunjung mengunjungi rumah masing – masing.

Disini saya termenung sebentar……,

Seandainya rakyat Indonesia macem mereka berdua ini….., yang tidak karena perbedaan;

  • Terus jadi berantem.
  • Terus jadi jauh – jauhan.
  • Terus jadi Block/UnFriend 😌

Tentu Indonesia akan lebih damai. Baik di kehidupan nyata maupun social media.


Itulah kenapa saya menuliskan tulisan ini. Barangkali ada yang baca, bisa jadi pemersatu rakyat Indonesia.

Apalagi kalo sampe ada yg share, lebih bagus lagi πŸ˜—

Bentar lagi pemilu nih soalnya!


Kira – kira kalo dibahasakan, mereka berdua berpendapat begini (menurut penafsiran saya):

  • OK, lu beda sama gw! Dan perbedaan ini emang jelas ada! OK, untuk BAGIAN INI, kita gak akan pernah bahas lebih jauh!
  • Kita tidak satu. Dan tidak perlu dipaksakan JADI satu. Tapi kita masih bisa BERSATU kan???
  • Kenapa kita harus TETAP BERSATU? Lah wong kita ini: MASIH 1 Indonesia kok!
  • ….. MASIH 1 Saudara Kok! Bapak kita kan Nabi Adam! *Krik Krik Garing lu Gan! 😌

Pembelajaran #2:

Eh, kereta udah mau sampai…..,

Sedikit (2 Hal SAJA) Belajar dari Bisnis Pijat β€œUhhhh – Uhhhh”

Sedikit (2 Hal SAJA) Belajar dari Bisnis Pijat β€œUhhhh – Uhhhh”

  • Ada yang kesini gegara ya emang kalo saya nulis artikel, ya mau baca aja.
  • Ada yang kesini gegara penasaran dari judulnya. Karena ada “Uhhhh – Uhhh”-nya.

Biar gak ngamuk – ngamuk, artikel ini belajar dari bisnis pijit refleksi. Bukan pijat XXX.

Ya kan refleksi, tetep ada “Uhhhh-Uhhhh”-nya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚


Saya mulai.

Di stasiun gambir. 14 Agustus 2018.


Saya memutuskan mijit, ya karena jadwal nunggunya ternyata 2 jam.

Istri saya nyiapin jadwal berangkat saya “kurang” jauh kayaknya. 2 jam. Njirrr.

Tapi gak papa, jadi bisa mijit. Mijit “Uhhh-Uhhh” 😌


Saya ambil yang durasi mijitnya 1 jam.

Biayanya: 200 Ribu.


Mahal? Kalo dibandingin pijit refleksi yang beredar mah, iya dia jatohnya mahal.


Mas, disini sewanya berapa mas?

200 Juta mas/setahun.

Bujuggg!

Iya mas. Makanya dipatok harganya mahal. Buat nutupin biaya sewanya mas.

Hemmmmmm…..,


Pembelajaran #1:

Beruntunglah para yang mau mulai bisnis dari online. Dengan kekuatan pengalir traffic berbayar seperti FB Ads atau Google Ads, kita bisa memulai bisnis kita.

Kita bisa mulai dari:

  • Gak ada stok barang sama sekali.
  • Gak ada tempat sama sekali.

Coba tuh yang mau mulai bisnis di offline.

Sewa tempatnya aja udah musti dikeluarin. Macem si tempat pijit itu. Musti bayar di depan itu.

Lah gimana ceritanya kalo bisnis offline gak pake nyediain tempat?! Mijitnya dimana? Di emperan?! πŸ˜‚

Kaloooo untung. Kalo gak untung, mau gak jadi gimana coba tuh tempat pijet? Ya musti tetep dijalanin! Yakaaaali minta balikkin duit ke yang punya tanahnya πŸ˜‚


Pembelajaran #2:

Gak perlu sewa stok. Ya.

Ibarat nikah mah, bisa icip icip perempuannya tanpa dinikahi dulu. Enak gak tuh? Ya enak.

Sama kayak si bisnis online, buat dimulai gak yang perlu sampe nyetok barang di awal dulu.

Kan bisa sistem dropship.

Lah offline, gimana coba tuh kalo gak ada barangnya?

Misalkan: Yuk bakmieee bakmieee bakmieeee.

Pengunjung: OK mas pesen.

Mas mas bakmie: Oh gak ada bakmienya. Bentar saya dropship dulu πŸ˜‚

Pengunjung: Bujug!


Jadi dari 2 cerita diatas aja, emang secara “beban” dalam memulai, JELASSS ribetan & beratan MEMULAI bisnis offline.

Jadi buat yang mau mulai bisnis online, jangan banyak ngeluh. Curhat sana sama yang memulai bisnis offline! Paling malu sendiri.


Ada beberapa pembahasan lagi sebenernya, tapi yaudah gitu aja. 2 aja.

Tadinya pengen bahas lagi dari sudut pandang harus bersiap pula.

Misalkan si tempat pijit tadi, nyiapin/training tukang pijitnya. Tukang bakmie, nyiapin yang masaknya.

Kalo di online, yailah buat mulai bisa dimulai dari diri sendiri.

  • Affiliate? Dari bikin landing pagenya sendiri bisa.
  • Toko online? CSnya bisa dimulai dari diri sendiri juga.
  • Adsense? Penulis contentnya bisa dimulai nulis sendiri juga. Bikin blognya? Bisa dari blogspot. GRATIS pula! Gak kek si sewa tempat TOK, pijet yang di angka 200 juta.

Eh eh, malah keterusan jadi ngebahas kan tuh πŸ˜‚

Dah! Intinya 2 itu aja yang diingat dari betapa NGILUnya MULAI bisnis offline.


Buat yang datengin trafficnya dari FB Ads & masih boncos, buka aja KelasKonversi.Com. Ada materi dari saya yang mungkin bisa berguna & bermanfaat bagi Anda.